Penetapan-Pelaksanaan-Evaluasi-Pengendalian-Peningkatan

Berita

Kampus

Jl. Padjajaran Condongcatur, Depok, Sleman, Yogyakarta 55283

Daftar di STIKes Guna Bangsa Yogyakarta dan kembangkan potensimu dengan banyak program yang bisa dipilih di bidang kesehatan untuk calon mahasiswa.

Siklus 2

Penetapan Standar Dikti

Tahap penetapan Standar Dikti oleh STIKES Guna Bangsa Yogyakarta merupakan penetapan Standar Dikti, yaitu kegiatan penetapan standar atau ukuran yang terdiri atas SN Dikti dan Standar Dikti yang ditetapkan oleh perguruan tinggi, penetapan semua standar dalam penyelenggaraan pendidikan tinggi yang secara utuh membentuk SPMI. Istilah penetapan tidak hanya dimaknai sebagai pengesahan atau pemberlakuan Standar Dikti, tetapi mulai dari tahap perumusan Standar Dikti.

Selain dokumen-dokumen SOP, sebagai dokumen pelaksanaan sistem manajemen mutu dibutuhkan juga dokumen-dokumen yang dipersyaratkan dalam sistem manajemen mutu. Dokumen-dokumen yang dipersyaratkan dalam sistem manajemen mutu tersebut merupakan dokumen yang dikendalikan oleh LPMI. Dokumen yang dibuat meliputi dokumen-dokumen Standar Operasional Prosedur (SOP), Kebijakan, Standar Dikti beserta standar tambahan lainnya, dokumen manual dan formulir.

Pelaksanaan Standar Dikti

Standar dan prosedur dilaksanakan pada bagian masing-masing dengandipantau oleh pimpinan lembaga atau bagian dengan mengacu pada bagan sebagai berikut:

Evaluasi Pelaksanaan Standar Dikti

Evaluasi dilakukan dengan melakukan evaluasi diri, rapat tinjauan manajemen, dan Audit Mutu Internal. Audit internal dilakukan sesuai dengan pedoman Audit, untuk memastikan bahwa sasaran dan standar proses telah dicapai dan diimplementasikan dengan baik, maka dilakukan proses audit internal sebagai upaya menuju kampus bereputasi nasional berjejaring global. Pelaksanaan audit internal dilakukan satu semester 1 kali. Dalam kegiatan audit internal ini dilakukan pula kegiatan pengukuran kepuasan pelanggan dan komplain pelanggan. Pengukuran kepuasan pelanggan dilakukan melalui pengukuran tentang kepuasan mahasiswa terhadap proses pembelajaran dan proses pelayanan.

Temuan-temuan hasil audit internal dibahas dan ditindaklanjuti dalam kegiatan Rapat Tinjauan Manajemen (RTM). Pada RTM dilakukan pemaparan data hasil audit internal, pengukuran indeks kepuasan mahasiswa dan komplain pelanggan. Dari paparan tersebut akan diketahui apakah ada gap antara sasaran dan standar yang ditetapkan dengan sasaran dan standar yang dapat dilakukan. Jika terjadi gap maka tindak perbaikan dapat diupayakan. Melalui RTM inilah bagaimana upaya tindak perbaikan dapat dilakukan. Tindak perbaikan yang diputuskan melalui RTM adalah tindak perbaikan yang berkaitan dengan beberapa sub sistem. dan Pascasarjana, dan lain-lain. RTM juga dimungkinkan untuk membahas tindak pengembangan. Berikut laporan monitoring dan evaluasi STIKES Guna Bangsa Yogyakarta pada tahun 2019.

Laporan Monitoring dan Evaluasi di STIKES Guna Bangsa Yogyakarta

Laporan Audit Mutu Internal Tahun 2019

Pengendalian Pelaksanaan Standar Dikti

Pengendalian Standar dilakukan dengan analisa dan tindakan perbaikan apabila standar dan sasaran mutu tidak tercapai sesuai dengan yang ditetapkan. Pengendalian standarĀ  sebagai berikut ;

  1. Pengendalian Penerimaan Mahasiswa Baru
  2. Pengendalian Pengelolaan Pendidikan
  3. Pengendalian Pengelolaan Penelitian
  4. Pengendalian Pengelolaan Pengabdian Pada Masyarakat
  5. Pengendalian Pengelolaan Mahasiswa dan Lulusan
  6. Pengendalian Pengelolaan Sumber Daya Manusia
  7. Pengukuran Kepuasan Mahasiswa terhadap Dosen

Pengukuran kepuasan mahasiswa terhadap dosen dilakukan berdasarkan SK Ketua. Dalam proses pengukuran tersebut dilakukan dengan menggunakan angket dengan meliputi 4 indikator pengukuran yang meliputi; 1) keterampilan mengajar, 2) pengembangan kreatifitas, 3) penguasaan substansi, dan 4) sikap akademik. Berikut laporan implementasi monitoring dan evaluasi STIKES Guna Bangsa Yogyakarta pada tahun 2019.

Laporan implementasi monev SPMI

Peningkatan Standar Dikti

Peningkatan standar dilakukan setelah minimal melewati 1 siklus penjaminan mutu. Peningkatan standar dilakukan dengan cara : analisa swot, bencmarking, dan studi banding. Namun perencanaan peningkatan standar sudah direncanakan dari awal dengan menetapkan pentahapan standar dan sasaran mutu.

STIKes Guna Bangsa Yogyakarta